Translate this page from Indonesian to .......

English French German Spain Italian Dutch Japanese Korean Chinese Simplified

Widget edited by Computer Trend
Adeline Adinoto
Earth Hour
Reviewed by : Adeline Adinoto
Kemarin pada tanggal 28 Maret 2009 pada jam 20.30 malam diadakan sebuah event yang dinamakan "Earth Hour". Earth Hour adalah acara tahunan yang diadakan oleh WWF. Acara ini diselenggarakan setiap Sabtu terakhir di bulan Maret, dimana rumah-rumah dan perkantoran diminta untuk memadamkan lampu yang tidak diperlukan dan peralatan-peralatan listrik lain. Pemadaman ini berlangsung selama satu jam guna memunculkan kesadaran atas tindakan menghadapi perubahan iklim dan pemanasan global. Acara ini dirintis oleh WWF Australia bersama Sydney Morning Herald pada tahun 2007, kemudian memperoleh partisipasi dunia tahun 2008.
Menurut penelitian yang dilakukan oleh sebuah lembaga lokal di Australia, konsumsi listrik saluran utama untuk acara 2007 di Sydney lebih rendah 2% selama Earth Hour daripada yang diperkirakan, ini kira-kira sama dengan menyingkirkan 48.000an mobil dari jalan raya selama satu jam. Ini dapat dikatakan sebagai pemotongan yang sangat sedikit. Sama dengan menyingkirkan 6 buah mobil dari jalan raya selama setahun. Menanggapi kritik ini, penyelenggara Earth Hour menegaskan bahwa tujuan utama Earth Hour adalah memunculkan kesadaran terhadap masalah perubahan iklim dan pemanasan global dan juga mengkspresikan bahwa aksi setiap orang dalam skala besar dapat membantu mengubah planet kita menjadi lebih baik. Jadi yang terpenting bukanlah angka-angka berapa besar pengurangan energi yang dihasilkan.

Di Indonesia sendiri, Earth Hour tampaknya belum diperhatikan secara luas. Pada tanggal 28 Maret kemarin, kebetulan saya berada di jalan raya pada saat Earth Hour berlangsung. Tidak tampak adanya pemadaman listrik di gedung-gedung maupun rumah-rumah. Jalanan di kota Bandung pun tetap gelap seperti biasa (memang biasa juga lampunya gak nyala kok....) Seperti yang disebutkan oleh panitia penyelenggara Earth Hour, yang terpenting adalah menimbulkan kesadaran akan pentingnya perubahan demi menyelamatkan bumi kita tercinta ini. Selain program Earth Hour ini, banyak kegiatan lain yang dapat dilakukan baik oleh pribadi, pemerintah, maupun pihak swasta. Jika ada keinginan untuk menyelamatkan bumi ini, seharusnya dibentuk komunitas bersepeda misalnya. Mengapa tidak? Bukankah akhir-akhir ini ada juga fenomena bike for work. Dengan pergi ke kantor sambil bersepeda, selain menghemat bensin kita juga bisa sekalian berolahraga. Sekali merengkuh dayung, dua tiga pulau terlampaui, demikianlah kata peribahasa. Tetapi, bagaimanapun juga, yang terpenting adalah partisipasi kita, yaitu tindakan nyata dari diri kita masing-masing. Pikirkan perubahan apa yang bisa kita lakukan setiap hari. Sebuah perubahan kecil pun bisa menyelamatkan jika dilakukan secara rutin. Misalnya saja selalu ingat menutup keran air, memakai kertas seperlunya, mengurangi pemakaian kantong plastik, dan sebagainya. Jangan lagi menunda-nunda, bumi kita perlu diselamatkan. Save Our Earth Right Here, Right Now.


Lanjutkan Membaca “Earth Hour”  »»
Labels: 1 comments | | edit post
Adeline Adinoto
Kuliner Bandung van Java Bag. 3
Reviewed by : Adeline Adinoto
Menyambung info kuliner Bandung yang telah saya post sebelumnya yaitu Info kuliner Bandung Jalan Sutera dan info kuliner Bandung makanan ringan, maka saya membuat info kuliner bandung bagian ke-3 ini. Beberapa makanan yang akan saya informasikan disini yaitu : (Klik gambar untuk memperbesar)
  1. The Kiosk Food Market
    Lokasi : Jl Ir H Djuanda 48 Bandung (Sebelah Disc Tarra Dago)
    Telp : 022-4265123; Fax : 022-4265121
    Harga : Bervariasi tergantung pilihan, mulai dari Rp 6.000.
    Menu : Mie Baso Pamoyanan (bakso telur ayam kampung, urat, daging, polos, bihun, tahu), Bakso Malang Cipaganti, Nasi Goreng, Baso Tahu, Pempek, Ronde Jahe, Martabak, Bubur Ayam, Nasi Kuning & Nasi Uduk, Mie Kocok, Pisang Goreng, Ketan Bakar, Batagor, Tahu Gejrot, Soto Sulung, Gudeg, Lotek, Sate Kambing, dll. Ada juga jajanan pasar disini.
    Comment: Menunya emang macem2 banget, jadi sistimnya banyak kios-kios yang masing-masing punya menu sendiri2. Jadi kalo pergi rombongan dengan selera makan yang berbeda-beda. Bisa dateng kesini. Dijamin tiap orang bisa puas ama pilihan masing-masing, malah bisa saling nyobain punya temen sebelah. Bukanya setiap hari, mulai jam 7.15 pagi ampe malem jam 22.00.

  2. Kafe Madtari (Buka semalam suntuk).


    Photobucket

    Lokasi : Jl Dipatiukur 5 (dpn Medicore), Jl Dr Otten 11, Jl Suci 70.
    Buka : Mulai pukul 16.00 WIB - 03.00 WIB.
    Harga : Mulai dari Rp 3.000 - Rp 15.000, terjangkau abis pokoknya, sikattt!!
    Menu : Roti n pisang yang divariasiin ama telor, kornet, keju, susu, strawberry (bisa milih mau yang mana, beda pilihan beda harga). Ada juga Indomie yang rebus atau goreng dengan pilihan pake telor, kornet, keju. Paling mahal kalo pake keju sekitar Rp7.500an, tapi mengingat kuantitas keju yang ditawarkan, ga kan nyesel. Buat minuman sendiri juga macem-macem pilihannya. Dari susu murni ampe susu kolaburasi (pake jahe, telor, teh, ovaltine, dll). Ada juga teh botol n es jeruk. Dari yang panas2 anget ampe yang seger2 dingin.

    Mad Tari 1 Mad Tari 2 Mad Tari Menu 1

    Comment : Wah tempat yang satu ini (yang di Dipatiukur) rame abis, ga pernah d keliatan sepi kecuali pas sore baru buka pisan selagi beres-beres tenda sekitar jam 16.00. Kalo dah mulai abis maghrib dipastikan full abis, apalagi kalo Sabtu malem minggu. Wow, parkir motor n mobilnya aja ngederet banget. Yang paling asik kalo yang maniak keju d, dateng aja kesini, ga kan rugi. Kalo bisa ngabisin bersih keju yang ada di piring, patut dikasi jempol. Soalnya kejunya murah hati banget, bener-bener menggunung. Orang-orang aja umumnya masi nyisa. Kalo mau live musik juga ada, pengamen maksudnya, hehehe, tapi lumayan kreatif kok, lagu-lagunya up to date, terus alat musiknya juga biasanya bukan cuma gitar aja. Buat yang mau nongkrong rame2 tapi irit, dateng aja kesini, dijamin puas. Cuma kalo ujan sih agak repot, soalnya lokasinya tenda di pinggir jalan. Tapi kalo dah nyampe di mulut makanannya sih kebayarlah basah2 juga.

  3. Ayam Olie (Ayam Goreng/Bakar Kesatriaan)

    Ayam Oli 5

    Lokasi : Jl Kesatriaan 8 Bandung.
    Telp : 022-70701057 atau 08121436161.
    Harga : Ayam Goreng/Bakar Rp 13.000, Nasi Merah Rp 3.500, Sambal Dadak Rp 4.500, Tahu Goreng Rp 3.500.
    Menu : Ayam goreng/bakar, Nasi merah (khas disini), segala macem atribut ayam (ati, ampela, usus goreng, kepala, jantung, paru, limpa, dll). Macem2 pepes (teri, ayam, usus, jamur, oncom, peda, dll). Sayur asem, perkedel, ga ketinggalan buat yang hobi makan pete atau jengkol, disini juga tersedia.

    Ayam Oli 1 Ayam Oli 4 Ayam Oli 2

    Comment : Kalo mampir ke Paris van Java, sempatin dateng ke tempat ini, langsung pesen aja di counter panjangnya, kita bisa milih macem2 disitu. Jangan lupa pesen sambal dadak. Soalnya sambal dadak Ayam Olie ini sedap abis, pas kita mesen juga ditanya, “Mau sedang or pedas?”. Ukuran pedasnya buat ukuran lidah penggila pedas sih mantap. Apalagi kalo mo ngirit ga pesen minum, ati2 tuh pas minum, mata bisa berlinang-linang saking pedasnya, soalnya teh tawar yang disediain gratis tuh panas, hehehe. Ukuran ayamnya kampungnya juga relatif besar. Jadi per potong seharga Rp 13.000 terhitung wajar. Penulis pribadi lebih suka ayam goreng dibanding yang bakar. Soalnya gurihnya bikin ketagihan. Tahunya juga empuk banget, gurih lagi (tempenya sih biasa aja, tapi ini sih pendapat pribadi, hehe). Buat yang ga gitu suka pedes, makan sambalnya bisa dicampur ama sambal yang tersedia (sambalnya manis-asem bercitarasa tomat), jadi dijamin ga kan kepedasan. Kalo sayur asemnya sih biasanya agak kurang panas disajiinnya, jadi kurang menggoda selera. Bukanya mulai jam 11.00 siang sampe jam 22.00 WIB. Oya tempat ini salah satu tempat favorit artis Vonny Cornelia loh (waktu itu pernah ketemu disini pas makan, terus pas ditanya emang langganan disini). Nah lho, siapa tau pas Anda datang kesini bisa ketemu ^^.

  4. Bebek van Java

    Photobucket

    Lokasi : Jl Dipatiukur 5A, Jl Lombok 47.
    Telp : 022-76096060 (bisa delivery, area terbatas).
    Harga : Mulai Rp 7.000 - Rp 60.000an. Menu paket BvJ (Bebek van Java) sekitar Rp 20.000an sampai Rp 47.000. Tongseng Rp 18.900. Nasi Goreng Bebek Rp 12.900. Paket Bebek Katsu (Katsu + Nasi) Rp 9.000 an. Tahu/tempe Rp 1.900. Cah Tauge Rp 7.900, dll.
    Menu : Paket BvJ (Bebek van Java) 1 (Nasi putih, Bebek Original/van Kalasan, Tahu/Tempe), Paket BvJ (Bebek van Java) 2 (Nasi putih, Ayam Original/van Kalasan, Tahu/Tempe), Paket BvJ (Bebek van Java) 3 (Nasi putih, Bebek Original/van Kalasan, Aneka Jus), Paket BvJ (Bebek van Java) 4 (2 Nasi putih, 2 Bebek Original/van Kalasan, Ca Kangkung BvJ). Ada juga tongseng. Minuman ada aneka jus, es lemon tea, es jeruk, teh botol dingin, dll.
    Bebek Van Java 6 Bebek Van Java 3 Bebek Van Java 4

    Comment : Bebek van Java yang di Dipatiukur ini memang lebar tempatnya terbatas. Tapi itu ga ngaruh sama jumlah pengunjung yang dateng ke tempat ini. Markas aslinya yang di Dago ini ada di lantai 2, jadi kalo pas di bawah sepi (tempat laundry tutup), jangan langsung cabut, naek aja ke atas (ati-ati tangganya lumayan curam kalo bawa orang tua). Bebek originalnya sendiri enak banget. Rasanya gurih dan empuk, sama sekali ga bau (kata orang Jawa kalo masaknya ga pinter bisa bau apek). Jadi kalo beli paket nasi+bebek+tahu/tempe seharga Rp 20.000, sama sekali ga kan rugi. Yang lebih asik lagi sambelnya. Sambel di tempat ini ada dua macem. Yang hot alias pedes ama yang sweet (dari tomat). Dua-duanya ditaro di satu tempat kayu yang unik, rasanya sedap, maknyuss. Asoy banget pokoknya. Kalo nasi gorengnya sendiri rasanya lumayan, tetapi termasuk berminyak, terutama telor mata sapinya. Untuk company ada juga paket BvJ Company dengan harga Rp. 95.000 - Rp 136.000 untuk 5 orang. Sedangkan untuk paket 10 orangnya mulai Rp 187.500 - Rp. 260.000, yang satu ini sudah komplit banget isinya. Dijamin puas. Buka mulai 11.00 siang sampai 23.00 malam.

  5. Es Durian Pak Aip

    Photobucket

    Lokasi : Jl Tubagus Ismail 5 (deket Simpang Dago, di belakang bangunan kuning Bimbingan IPA). Telp : 022-2512626, Jl Merdeka 25-29 (Fast Food Merdeka).
    Harga : Buat durian harga mulai Rp 12.000 - Rp 15.000. Durian Original, Chocolove, Brown Sugar, Green Land Rp 12.000, Strawberry Crush Rp 14.000, Honeybee Rp 15.000. Mie ayam Rp 8.000 - Rp 10.000. Pempek, Batagor, Kentang Sosis Rp 6.000.
    Menu : Original (durian + susu putih + gula putih), Chocolove (durian + susu coklat + gula putih), Brown Sugar (durian + susu coklat + gula merah), Green Land (durian + gula putih + santan + sirop melon), Strawberry Crush (durian + gula putih + es krim strawberry + susu cocopandan), Honeybee (durian + es krim vanilla + madu), dll.


    Es Durian Aip 6 Es Durian Aip 2 Es Durian Aip 5

    Comment : Durian disini lezat banget. Lagian masih seger biasanya. Soalnya kalo beli yang di stand-stand food court kaya di IBCC ga gitu enak. Udah masuk kulkas lama kayanya, jadi beda banget sama yang di Dago ini. Duriannya cuma sayangnya suka ada yang dagingnya tipis, jadi kurang afdol. Semangkok biasanya agak dicampur, jadi ga mungkin dapet yang dagingnya tebal semua. Padahal nyoss banget manisnya kalo dapet yang tebel daging duriannya. Tapi mengingat banyaknya variasi yang bisa dipilih, ga nyesel d ngelepas dahaga disini. Disediain juga mangkok buat ngebuang biji, terus ada aer putih gratis buat yang ngerasa kemanisan. Oya, banyak loh artis-artis yang udah ngerasain ini and ketagihan. Di Dago ini ada wall of fame artis-artis yang udah nyobain enaknya durian Pak Aip ini. Ada Tika Pangabean dengan fotonya terpampang besar di dinding belakang, Aa Gym, dll. Kalo bawa sobat yang ga suka durian, ga usah kuatir. Di Simpang Dago ini tersedia juga mie ayam, pempek, batagor, kentang sosis, dll dengan harga yang terjangkau. Bukanya jam 09.00 pagi ampe 21.00 malem.

  6. Mie Jakarta

    Mie Jak 1 Mie Jak 3 Mie Jak 2

    Lokasi : Jl Ciumbuleuit 151 A.
    Harga : Rp 7.000 - Rp 10.000 an. Polos Rp 7.000, Mie Pangsit Rp 8.500, Mie Bakso Rp 9.500, dll.
    Menu : Mie ayam, Mie pangsit, Mie bakso, ada juga Mie Komplit.
    Comment : Mie Jakarta ini selain enak, harganya juga harga mahasiswa. Sambelnya juga pedas kaya kesukaan mahasiswaJ. Buat yang masih kurang kenyang ama porsi biasa bisa nambah Rp 3.500 biar dapet porsi jumbo. Cuman kalo buat yang pengen makan setengah porsi aja rugi, soalnya cuma dikurangi Rp 500. Lagian gara-gara enak ngapain juga pesen 1/2 porsi. Buat yang mau minum jus juga bisa. Di depan ruko ini ada gerobak penjual jus. Harganya terjangkau. Kalo cuma pengen teh botol dingin sih cukup Rp 2.500.

  7. Bubur Ayam Pikiran Rakyat (Bubur Ayam PR).

    Photobucket Photobucket Bubur PR 4

    Lokasi : Jl Asia Afrika 112 Bandung (seberang Savoy Homann).
    Harga : Rp 10.000.
    Menu : Bubur ayam (pakai telor, ati, dan ampela).
    Comment : Kalo malem-malem laper, datang aja kesini. Soalnya bubur PR ini buka mulai jam 20.00 malem ampe 03.00 WIB subuh. Nama bubur PR ini sendiri asal muasalnya gara-gara nongkrong 25 tahun lebih di depan kantor pusat Pikiran Rakyat (koran harian Bandung) yang terkenal. Buat yang istrinya lagi ngidam malem-malem makan bubur juga bawa aja kesini. Rasanya lumayan, harganya juga terjangkau. Krupuknya juga bukan krupuk biasa, tapi emping. Jadi khas bubur PR. Walaupun cuma pake bawang goreng (ga pake bawang daun atau seledri) tapi tetep lezat. Yang paling berasa adalah ketika udara dingin menusuk, bubur yang hangat benar-benar membuat badan terasanya nyaman.

Sekian dulu info kuliner dari saya, Nantikan episode berikutnya di waktu yang akan datang.

Artikel terkait :


Kuliner bandung Jalan Sutera
Kuliner Bandung Jalan Sutera Makanan Ringan
Tempat Makan Kuliner di Bandung Pindah Lokasi / Buka Cabang Baru

Lanjutkan Membaca “Kuliner Bandung van Java Bag. 3”  »»
Labels: 4 comments | | edit post
Adeline Adinoto
Kuliner Bandung Jalan Sutera
Reviewed by : Adeline Adinoto
Kata orang, Bandung tuh surganya makanan enak dan murah. Memang bener sih, banyak makanan enak2 di bandung, n harganya juga terjangkau (terutama untuk kantong orang Jakarta). Kalo buat orang Bandung sendiri sih soal harga relatif, karena macem2 makanan dan harganya bervariasi jadinya kita bisa nyesuaiin keinginan lidah n perut sama duit dikantong kita. Belon lagi kita bisa milih mau makanan yang bener2 berat ato ringan2 aja n ga terlalu mengenyangkan. Berikut ini list makanan ato cemilan yang pernah gua coba lengkap dengan alamat dan harganya, mulai dari yang Rp.6000 lokasi tenda/kaki lima ampe yang plus-plus alias cafe dengan suasana yang dijamin bisa merecharge kembali soul kita yang "kering": (Klik gambar untuk memperbesar)
  1. Bakso Malang Enggal
    Lokasi : Jl Burangrang no. 12 (dekat SMA BPI), Jl Pasteur 61 Bandung.
    Harga : Rp 1.000an per biji. Buat paket hemat sekitar Rp 8.500 an, dengan isi sekitar 7 macam. Pas ama harga kantong pokoknya.
    Comment : Biasanya sih selalu ngantri kalo jam-jam makan (terutama yang di Burangrang), apalagi kalo sore/malem. Makanya kalo buat ngumpul-ngumpul ngerumpi banyakan agak susah, soalnya penuh banget, jadi ga enak kalo lama-lama. Soal rasa sih enak, terutama buat baso goreng n baso uratnya. Dijamin nyoss. Baso gorengnya dimakan langsung asik, kalo dicelupin ke kuahnya juga lebih asik lagi:). Kalo sistem makannya kita pas dateng langsung ngantri buat milih2, sampe di kasir bayar, trus tinggal dibawa d ke meja. Buka mulai jam 10.00 pagi sampai jam 22.00 malem.
  2. Roemah Macaroni Salsa
    Lokasi : Jl. Culan 1 (daerah Anggrek-Soka)
    Telepon : 022 - 7271718, atau 70703995
    Menu : Macaroni Salsa, Pastel Tutup, Lasagna Salsa, Mac'n Cheese, Mac Schotel. Ada juga makanan berat seperti Nasi liwet Solo, Nasi Pepes, Nasi Tutug Oncom, Gule Sapi, Rawon, Pindang Tulang Iga, dll.
    Harga : Rp 10.000 – Rp 50.000
    Comment : Bukanya jam 09.00 - 20.30, kalo buat yang deket2 situ bisa minta delivery
  3. Nasi Bancakan



    Photobucket

    Lokasi : Jl Trunojoyo 62 (sebelahan sama restoran Sambara)
    Telp : 022-4203650.
    Fax : 022-4212166.
    Menu : Nasi liwet dan nasi timbel. Terus bisa milih lauk beraneka rupa. Mulai dari sate (sate babat, sate paru, sate limpa, sate usus sapi, sate telor puyuh). Ayam goreng/bakar Cisaga, gepuk, semur, sambel goreng. Ada juga macem2 pindang (bandeng, tongkol, dll). Macem2 tumis (genjer, paria, tahu brokoli, dll). Gorengan kaya perkedel, bala-bala, rempeyek, tahu/tempe. Lotek dan rujak juga tersedia di sini. Pokoknya sunda abis d. Minuman ada es goyobod, es jus terong walanda, rupi-rupi jus, teh/kopi tubruk, dll. Ada juga kue balok yang dibikin di atas arang.
    Harga : Tumis sayur rata-rata Rp 3.500. Perkedel, tahu/tempe sekitar Rp 1.000. Pindang sekitar Rp 5.000an. Ayam dan semur sekitar Rp 7.000. Kue balok Rp 1.250. Minuman sekitar Rp 5.000an udah bisa nikmatin es goyobod. Kalo cuma pesen es teh manis, teh /kopi tubruk, kopi susu manis paling cuma sekitar Rp 2.000 an.



    Nasi Bancakan 4 Nasi Bancakan 3 Nasi Bancakan 1

    Comment : Kalo mau nyari suasana tempo doeloe, disini salah satu tempatnya. Begitu dateng ke Nasi Bancakan Mang Barna & Bi O'om ini langsung aja dateng ke meja panjang buat milih lauk, abis itu bisa langsung mesen minuman, terus ngantri buat nunjukin makanan yang kita ambil. Biasanya abis itu kita dikasi nomer meja, terus langsung d disuruh makan dulu. Bayarnya belakangan, abis makan aja katanya (jangan lupa bawa nomer meja pas mo bayar). Makannya unik soalnya masi pake piring seng. Gelas minumnya juga masi pake seng (kalo minum teh tawar). Harga juga relatif murah. Tergantung ngambilnya apa, tapi termasuk wajar, ga mahal pokoknya. Kalo sayur doang paling jatuhnya Rp 3.500an semacemnya. Kalo daging sekitar Rp 7.000an. Terus buat yang mo ngirit ga usah beli minum juga gapapa. Disediain teh gratis. Itu loh yang gelasnya pake gelas seng warna kuning atau hijau telor asin di deket kue balok:). Karena tempatnya cukup luas, setelah makan kita masih bisa ngerumpi ataupun duduk2 sambil merokok.
  4. Nasi Kalong
    Lokasi : Jl RE Martadinata 57 (Riau 57)
    Menu : Macem-macem lauknya, kayanya ada 20 macem lebih. Kita tinggal milih. Katanya sih pake bahan-bahan alami buat bumbunya, seperti kluwek atau daun salam, jadi termasuk healthy food juga.
    Harga : Relatif tergantung yang kita pilih. Pas ama kantong pokoknya.
    Comment : Bukanya jam 20.00 – jam 02.00 pagi, makanya disebut kalong, soalnya malem doang bukanya.
  5. Sarwang (Sariwangi)
    Lokasi : Jl Rancabentang Ciumbuleuit
    Menu : Ayam Goreng/Bakar, Tahu Goreng/Bakar, Tempe Goreng/Bakar, Macem-macem pepes, Ikan Mujair Bumbu Rujak, Usus Ayam Pepes/Goreng/Bakar, Perkedel Jagung/Kentang Goreng/Bakar, dll
    Harga : Pas sama budget anak kos. Terutama anak-anak UNPAR.
    Comment : Bukanya mulai jam 15.00, letaknya di tenda. Tempatnya sih sederhana, rasanya yang mewah. Kalo gua sih doyannya yang bakar-bakar. Mulai dari ayam, perkedel, ampe usus mintanya dibakar semua. Kalo mau sip pesen aja yang bumbu rujak. Dijamin maknyuss…
  6. Bakmi Jowo DU 67



    Photobucket Photobucket

    Lokasi : Jl. Dipatiukur 67
    Menu : Bakmi godhok, bakmi nyemek, nasi goreng mawut, dll. Buat minum ada minuman khas Jawa. Itu dia bener banget, teh poci gula batu. Dijamin anget n manisnya cleng.
    Harga : Sekitar Rp 13.000 an.
    Comment : Seperti namanya, rumah makan ini mengandalkan Mie Jawa sebagai menu utamanya. Selain itu, di tempat ini masaknya special pake arang. Jadi rasanya memang sedep banget. Aromanya khas. Tempatnya juga bukan tenda, jadi ga perlu takut repot kalo hujan.
  7. Pempek Bang Awi



    Pempek Awie 2 Pempek Awie 1 Pempek Awie 3

    Lokasi : Jl Karapitan 84 (deket Martabak San Fransisco Karapitan)
    Menu : Pempek Lenjer, Lenggang, Kapal Selam, Adaan, Pistel.
    Harga : Rp 3.500 – Rp 13.000. Kalo yang kecil-kecil (adaan, pempek kapal selam kecil, pistel, dll) sekitar Rp 3.500 per potong.
    Comment : Cukanya mantep banget. Udah gitu ada dua macem. Yang manis (orisinil) n yang pedas. Jadi tergantung kita mau sepedas apa. Bisa suka-suka sesuai selera. Variasi pempeknya juga lumayan banyak. Kapal selamnya aja ada 3 macem. Harga tergantung ukuran. Paling kecil sih sekitar Rp 3.500. Makin gede otomatis makin mahal. Adaan alias pempek yang bentuknya kaya bakso itu juga enak banget.
  8. Ampera
    Lokasi : Ada banyak cabang. Yang paling gede di Bandung kayanya yang di Soekarno-Hatta.
    Harga : Tergantung lauk yang kita pilih. Dan relatif wajar. Misalnya ayam sepotong Rp 8.500. Sayur asem Rp 4.000 an. Tahu/tempe goreng Rp 1.000 an. Pokoknya terjangkau d.
    Menu : Ayam Goreng/Bakar, Sop Buntut, Ikan, Aneka Pepes, Sayur Asem, Tahu, Tempe, Jambal Roti, dll. Minumannya ada macem2 jus, teh botol, dll.
    Comment : Yang di Soekarno-Hatta ini tempatnya gede banget, terus buka 24 jam. Kalo mau delivery juga bisa, tapi harus pembelian di atas 10 dus. Pas dateng kita bisa langsung ambil nasi n milih lauk yang kita mau, yang udah terhidang di meja panjang. Buat lauk yang kudu mesen kita tinggal bilang pas bayar di kasir. Entar di anter langsung ke meja kita. Lauk yang dipilih tadi juga bisa dipanasin, tinggal bilang aja ke si mba or mas2 disitu. Yang hebat sih, entah gimana pesenan tambahan kita bisa sampe sendiri di meja, yang berarti si mba or mas bener2 ngapalin orang mana yang pesen apa. Bener2 butuh SDM yang handal. Salut d. Oya, jangan lupa minta sambal, kali lagi sibuk atau si pelayannya lupa. Sambalnya hot banget d. Yoss...Baca ulasan lengkapnya di : Rumah Makan Ampera
  9. Bakmi Jogja



    Bakmi Jawa Bakmie Jawa Pisang

    Lokasi : Jl Panatayuda Dipatiukur, di deket belokan yang mau ke Dipatiukur
    Telp : (022) 70957924 atau 2502947, buat yang deket2 situ n pengen delivery, anak Unpad deket banget kesono.
    Harga : Rp 9000 - Rp 15.000
    Menu : Bakmi godhok, bakmi nyemek, bakmi goreng, nasi goreng mawut, dll. Buat minuman ada bandrek, cingcau, dll. Terus ada pisang gulung. Nah yang satu ini enak loh. Per biji nya Rp 2.000, kalo beli 10 gratis 1, isinya kayanya pisang raja d. Soalnya pisangnya ga asem, manis legit, mantep dah pokoknya.
    Comment : Tempatnya ga terlalu gede. Cuman bukan di tenda. Jadi kalo ujan tenang aja, ga berabe. Rasanya juga mantep, terus ga terlalu banyak vetsin. Kalo pengen buat nyemil doang bisa pesen pisang gulung ato bakmi. Ga terlalu gede banget porsinya. Kalo pengen kenyang sih mending pesen nasi gorengnya.
  10. Atmosphere Cafe
    Lokasi : Jl. Lengkong Besar 97
    Telp : (022) 4262815 atau 4262816, buat yang mo booking, siapa tau banyakan n pas weekend. Buat ngehindarin waiting list.
    Harga : Bervariasi, tergantung pesenan makanan.
    Menu : Macem2 mulai dari Indonesian food, Western Food, ada juga Japanese n Korean food.Comment : Kalo mo nyari tempat yang asik buat rileks n ngerumpi bareng temen2 or kalo mau ngadain family gathering bisa dateng kesini. Tempatnya dijamin asri, trus kita bisa milih, mau indoor atau diluar. Kalo diluar ada kolam ikannya ama kalo mau duduk lesehan juga bisa. Kalo misalnya mungkin bawa orangtua yang takut kena angin, bisa milih duduk di dalem aja. Lagian kalo weekend juga ada live musicnya. Terus kalo duduk di dalem juga bisa di bawah atau bisa di lantai 2. Suasananya ok lah. Bisa betah banget, apalagi kalo bawa sohib yang rame.
  11. Rasa Bakery & Cafe
    Lokasi : Jl Tamblong 15 Bandung.
    Telp : 022-4205330 atau 022-4201428.
    Harga : Bervariasi antar Rp 5.000 – Rp 27.000, tergantung pesanan. Bisa makan makanan berat ato bisa juga cemilan ato es krim.
    Menu : Ada es dengan macem2 nama & rasa, seperti tipe es pelangi yang pake stik, ato bisa pesen es kombinasi seperti di daftar menu. Ada kue2 n roti. Ada makanan berat seperti laksa, gado-gado, lengko, soto bandung, dll.
    Comment : Tempat ini semi cafe. Jadi soal harga juga semi cafe. Kalo soal "taste" sih rasanya lumayan, lagian stabil, dari dulu sampe sekarang masi gitu aja, jadi kayanya kalo mau nostalgia bisa d dateng kesono. Es krim nya juga lumayan bervariasi. Lagian letaknya strategis di tengah kota, jadi daripada bermacet-macet, atau kalo abis suntuk belanja bisa mampir disana buat istirahat melepas lelah.
  12. Bandung Suki



    Bandung Suki

    Lokasi : Jl Braga no. 70 ( kira-kira seberang Braga City Walk)
    Telp : 022-4207452
    Buka : Senin - Sabtu 10.30 - 14.30, 18.00 - 22.00. Dan lebih awal untuk Minggu dan hari libur, yaitu 08.00 - 14.30, 18.00 - 22.00.
    Harga : Bervariasi. Kalo mesen Suki tergantung warna atau jenis piring, kalo makan dim sum harga per porsinya sekitar Rp 17.000, terus kalo mesen menu antara Rp 20.000 - Rp 60.000. Chinese tea sekitar Rp. 6.000, terus bisa di refill. Bisa milih mo yang Jasmine, Wu Long, dll.



    Bandung Suki 2 Bandung Suki 3 Bandung suki Komplit

    Menu : Bisa suki. Bisa dim sum. Bisa juga mesen Chinese food.
    Comment : Dim Sum nya asik. Cobain d pangsit udang goreng mayonaise, tim hakao udang, tim pangsit ayam bengkuang, tim pangsit sefood & kepiting, atau kue telur mini buat dessertnya.



    Hakau Bandung Suki Bubur Bandung Suki Bandung Suki Bapau Telur

    Hmmm. Dijamin d ketagihan. Sukinya juga lumayan. Kalo mau diskon buat dim sum dateng aja pas hari biasa, ada diskon 50%, kira-kira jam 11.00 – 15.00. Hari minggu sih berlaku harga flat walaupun tidak ada diskon. Jangan khawatir semuanya flat Rp 9.800. Untuk yang berminat selain dim sum ada juga promo kartu kredit tertentu. Biasanya promo ini berlaku buat suki kecuali suki special (kaya sekarang BCA ada promo pay one for two). Buat yang berminat sama Chinese Foodnya biasanya juga ada promo kartu kredit tertentu dengan diskon sekitar 20%. Tersedia juga vallet parking mengingat padatnya jalan Braga saat ini, ataupun jika mau kendaraan Anda dapat diparkir di Braga City Walk. Menu di Bandung Suki ini halal, jadi bagi yang muslim bisa bersantap di sini.
  13. Raa Cha


    Photobucket

    Lokasi : CiWalk (Cihampelas Walk).
    Harga : Tergantung warna piringnya. Yang paling murah warna putih Rp 2.727, warna merah Rp 3.636, disusul warna kuning yaitu Rp 4.545, lalu hijau Rp 5.454. Oranye yang paling mahal, sekitar Rp 15.000, yang an. Harga di atas belum termasuk pajak 10%.
    Menu : Sayur, Daging, Jamur, Pangsit, Bakso, Tahu, Mie, dll. Minumannya ada Green Tea, Lemon Tea, dll.



    Raacha 2 Raacha Saus Alat2 Raacha

    Comment : Tempatnya asik, buat ngobrol2 n nyante cocok banget. Raa Cha ini nonjolin Thailand style. Jadi kalo kita mesen shabu-shabu terus dikasi sambal Thailandnya Raa Cha, dijamin rasanya asoy banget. Pedes2 asem n anget. Belon lagi yang bener-bener enak tuh sweet beefnya, kalo dibikin yakiniku, wooww, pas dikunyah dilidah, krasa empuk banget, belon campuran bumbunya mantep abiss. Ga kan nyesel d dateng kesini. Pasti kecanduan. Kalau yang pengen lebih hemat lagi, ambil aja pilihan paketnya, dijamin lebih irit. Paket ada 2 macem dengan kisaran harga sekitar Rp 20.000an. Oya, buat shabu-shabunya ditawarkan 2 macem kuah, yang original atau yang tom yam. Tinggal pilih aja sesuai selera.
  14. Cing Wan
    Lokasi : Ciwalk No 160, Area Broadway LG SL 21,21A,21B (di belokan deket Gampang Ingat Akuarium)
    Telp : 022-2061001 atau 022-2061002
    Harga : Dim Sum belasan ribu kira2. Buat menu chinese food Rp 25.000 – Rp 70.000 an. Tergantung pesanan ( misalnya kalo mesen ikan tergantung berat ikannya).
    Menu : Chinese food, Dim Sum. Minuman sih biasa chinese tea atau juice.
    Comment : Kalo menurut gua, termasuk mahal, walaupun ada promo kartu kredit juga masi tetep kerasanya mahal. Abisnya porsinya kecil sih. Rasa juga standar, ga sampe gimana. Cuma kalo buat tempat nongkrong sih mayan asik suasananya, apalagi kalo bisa dapet diatas yang outdoor. Pas malem view nya lumayan, lagian bisa nyante2 ngerumpi n hawanya seger, asal ga ujan aja:). Bukanya Minggu mulai jam 08.00 WIB, ada diskon 25% buat dim sum, Senin-Jumat jam 10.00- 22.00 WIB, khusus Sabtu tutupnya jam 23.00 WIB. Oya, makanan disini tidak mengandung babi. Jadi buat yang muslim tidak usah kuatir.
  15. Tomodachi Cafe
    Lokasi : Yang pertama di Jl Dr. Rajiman no.5, lalu buka beberapa cabang diantaranya di Jl. Sukajadi no. 193, dan ada juga tomodachi bakery di kompleks Taman Sakura Jl. Taman Sakura no. 22A.
    Harga : Appetizer berkisar antara Rp 12.000 sampai Rp 16.000 an. Main Coursenya berkisar antara Rp. 25000 sampai Rp 120.000. Lalu minuman berkisar antara Rp. 5.000 sampai Rp. 17.000.
    Menu : Western Food, Chinese, Japanese, Thai, Asian, Bali, Indonesian, dan kue2. Minuman sih standar lah, juice , milkshake, coffee, tea, dan minuman bersoda.
    Comment : Salah satu cafe favorit gua. Karena rasanya cukup enak (terutama steaknya), harganya lumayan, gak mahal2 amat, dan juga tempatnya lumayan cozy.
Sekian dulu bahasan kuliner jalan sutera bandung kali ini, bahasan selanjutnya dapat dilihat di : Kuliner Jalan Sutera Bandung (Makanan Ringan) dan Kuliner Bandung Bagian 3.
Bagi yang ingin menambahkan atau mengkoreksi, ditunggu komentarnya.....
Lanjutkan Membaca “Kuliner Bandung Jalan Sutera”  »»
Labels: 2 comments | | edit post
Adeline Adinoto
HIV/AIDS, Drugs dan Nasib Generasi Muda
Reviewed by : Adeline Adinoto
Kita tentunya sudah tahu apa itu HIV/AIDS, dan kita juga tahu bagaimana berbahayanya penyakit itu. Tetapi mengapa jumlah penderita AIDS terus bertambah secara signifikan ? Sebagian besar dari mereka yang mengidap HIV/AIDS baru menginjak usia dua puluhan atau bahkan belasan tahun. Komisi Penanggulangan AIDS Nasional mencatat bahwa penderita HIV/AIDS di tanah air kini mencapai 200 ribu orang. Suatu jumlah yang masih diragukan, karena AIDS ini seperti sebuah fenomena gunung es, artinya masih banyak kasus yang tidak terdeteksi karena tidak adanya kesadaran untuk melaporkan diri.


HIV/AIDS dan narkoba sangatlah erat hubungannya, penularan HIV/AIDS pada remaja banyak yang melalui jarum suntik yang diperuntukkan untuk menyuntik narkoba. Mereka biasanya bergantian saat menyuntikkan narkoba pada tubuh, yaitu hanya dengan satu jarum. Dari hal inilah petaka berawal. Hanya karena ingin menikmati kebahagiaan sesaat atau merasakan fly, mereka bisa mendapatkan sesuatu yang menghancurkan kehidupan mereka di masa yang akan datang. Narkoba saat ini sudah mulai memasuki dunia anak-anak SD, karena semakin pandainya kurir-kurir narkoba menawarkan barang haram itu kepada mereka, ada yang meramu narkoba sedemikian rupa dan dicampurkan permen yang kebanyakan disukai oleh anak-anak SD dengan harga murah bahkan gratis, mereka baru menjualnya dengan harga sebenarnya kalau konsumen mereka sudah ketagihan.

Di masa mendatang tantangan yang dihadapi dalam upaya penanggulangan HIV/AIDS semakin besar dan rumit sehingga diperlukan strategi baru untuk menghadapinya. Anehnya, penyimpangan-penyimpangan yang dilakukan para remaja saat ini tidak terlalu membuat para orang tua khawatir. Banyaknya penyimpangan yang mereka lakukan selama ini tidak direspon positif oleh para orang tua, sehingga tidak ada tindakan-tindakan pencegahan oleh para orang tua yang akan membuat anak-anaknya sadar akan kekeliruan yang mereka jalani selama ini. Menurut saya pribadi, penyimpangan yang dilakukan oleh para remaja selain disebabkan oelh iman yang lemah, kebanyakan dikarenakan oleh banyaknya waktu luang yang didapatkan setelah pulang sekolah ataupun kampus. Oleh karena itu, penanggulangan yang tepat pada generasi mudah kita adalah dengan memperbanyak kegiatan-kegiatan positif yang dilakukan oleh mereka. Kegiatan-kegiatan ini terutama adalah kegiatan-kegiatan yang menarik bagi mereka dan sesuai dengan hobi mereka masing-masing, misalnya musik, otomotif dan masih banyak lagi.
Semoga dengan banyaknya kegiatan-kegiatan yang lebih bermanfaat, dapat membantu mengurangi penyebaran HIV/AIDS di kalangan generasi muda kita.
Lanjutkan Membaca “HIV/AIDS, Drugs dan Nasib Generasi Muda”  »»
Labels: 1 comments | | edit post
Adeline Adinoto
Situ Gintung, Kelalaian Berbuah Petaka
Reviewed by : Adeline Adinoto
Hujan deras yang turun selama berjam-jam pada hari Kamis tanggal 26 Maret 2009 membuat tanggul Situ Gintung Cirendeu di Tangerang Selatan jebol. Bencana ini terjadi pada tanggal 27 Maret dini hari tepatnya pk.05.00 WIB. Akibatnya wilayah seluas kurang lebih 10 hektar porak poranda diterjang oleh air yang datang bagaikan tsunami. Sampai hari Sabtu pagi tanggal 28 Maret, korban tewas yang telah dievakuasi mencapai 65 orang. 98 orang dinyatakan hilang, dan 52 orang mengalami luka-luka. Peristiwa naas ini langsung mengundang simpati dari berbagai pihak. Presiden SBY bersama Wapres menyatakan belasungkawa kepada keluarga korban. Beberapa posko darurat pun didirikan untuk menampung para pengungsi. Setelah berlalunya tragedi Situ Gintung ini, para pengungsi biasanya rawan penyakit pascabencana, seperti diare, infeksi saluran pernapasan, DBD, dan penyakit kulit. Bantuan pun terus mengalir, terutama dari perusahaan swasta. Obat-obatan, makanan, minuman, dan kebutuhan lainnya terus berdatangan ke tempat penampungan sementara. Banyak juga artis-artis yang turun langsung ke lokasi. Seperti Rossa, Olga Syahputra, dll. Bahkan mereka berniat melakukan malam penggalangan dana. Sungguh suatu hal yang mulia. Sayangnya, dari pihak parpol justru terkesan mempolitisi peristiwa ini, mereka bahkan memasang spanduk dengan nama caleg disana. Benar-benar sesuatu yang membuat miris.

Namun, layakkah kita menyalahkan alam atas peristiwa ini?? Menurut catatan, Situ Gintung ini mulai dijadikan bendungan pada jaman penjajahan Belanda 76 tahun yang lalu. Sejak saat itu, kondisinya tidak pernah berubah, tidak pernah dilakukan perbaikan ataupun modernisasi terhadap bendungan ini. Tanggulnya pun masih tetap terbuat dari tanah. Menurut apa yang saya baca, beberapa waktu sebelumnya, warga sebenarnya sudah meminta dilakukan perbaikan, namun respon yang terlambat dari pemerintah menyebabkan bencana tidak dapat lagi dihindari. Sisi baiknya, dengan adanya peristiwa ini, pemerintah menugaskan dinas pekerjaan umum untuk memeriksa semua tanggul di Jakarta.

Sampai kapankah pemerintah akan terus lalai ?? Menunggu bencana datang baru mengambil tindakan ?? Sudah selayaknya pemerintah introspeksi diri untuk mencegah bencana yang lain yang diakibatkan oleh respon yang lemah ini. Standar operasi dan pemeliharaan (SOP) seharusnya benar-benar diperhatikan, karena sangat rawan bencana bila terjadi kebocoran seperti yang terjadi di Situ Gintung. Pengaturan air harusnya disesuaikan dengan kapasitas tampungnya. Bila terjadi masukan air yang melebihi kapasitas maka pintu air harus segera dibuka. Pemeliharaan rutin juga harus dilakukan agar dapat segera diperbaiki bila terjadi kerusakan. Pengelolaan tata ruang juga harus sesuai dengan aturan yang berlaku. Misalnya di sekitar danau/situ tidak boleh ada bangunan dengan jarak kurang dari 200 meter, karena jarak ini merupakan area greenbelt yang ditanami tanaman keras sebagai pelindung tanggul. Tapi masyarakat sering kali membandel. Pemerintah juga acuh tak acuh dalam menegakkan peraturan. Korban bencana Situ Gintung sebagian berasal dari perkampungan yang berada di sekitar situ. Kerusakan lingkungan di DAS bagian hulu sungai juga harus diperhatikan. Di Situ Gintung kerusakan hulu sungai menyebabkan aliran permukaan langsung masuk ke dalam sungai bersama tanah yang mengalir. Hal ini menyebabkan terjadinya pengendapan di dalam situ yang akhirnya menyebabkan pendangkalan. Kapasitas tampungan menjadi berkurang, beban tanggul semakin berat ketika terjadi hujan lebat dari hulu sungai. Pengelolaan sungai seharusnya melibatkan berbagai instansi terkait baik itu dari dinas kehutanan, dinas pekerjaan umum, maupun organisasi-organisasi lingkungan hidup. Koordinasi yang baik diperlukan disini.

Mungkin juga itu teguran dari Yang di Atas. Bagaimanapun menurut kasak-kusuk yang terdengar, kawasan Situ Gintung yang dulunya terkenal akan kawasan pariwisatanya, pada malam hari mulai ramai akan warung remang-remang. Tempat-tempat maksiat bermunculan. Terjadinya bencana Situ Gintung mungkin merupakan peringatan dari Sang Pencipta. Namun, masih ada mukjizat yang terjadi. Masjid Jabalur Rahman yang berjarak sekitar 50 meter dari tanggul Situ Gintung yang jebol, tetap berdiri kokoh meskipun sebagian besar bangunan di sekitar Masjid Jabalur Rahman ini rusak. Walaupun diterjang air dari tanggul yang jebol, nyaris tidak ada kerusakan pada masjid bercat putih ini. Dengan tinggi sekitar 10 meter masjid ini tetap berdiri tegak. Fenomena masjid yang masih tegak berdiri itu mengingatkan kita kepada kejadian serupa pada saat tsunami di Aceh pada 26 Desember 2004. Manusia sebagai mahluk yang lemah, seyogyanya selalu berusaha mendekatkan diri dan berjalan di jalan-Nya.

Lanjutkan Membaca “Situ Gintung, Kelalaian Berbuah Petaka”  »»
Labels: 1 comments | | edit post
Adeline Adinoto
Black Innovation Awards
Reviewed by : Adeline Adinoto
Djarum Black kembali mengadakan suatu event besar yang diberi judul Black Innovation Awards (BIA). Sesuai dengan namanya, acara ini berusaha untuk menjaring inovasi-inovasi anak bangsa untuk mengasilkan karya-karya yang inovatif yang berguna bagi kita semua. Pendaftaran untuk award ini telah dibuka dan akan berakhir pada tanggal 10 April nanti. Mengenai syarat dan ketentuan dapat dilihat di website resmi Blackinnovationawards.

Sebagai pelengkap, diadakan juga cara BIA Goes to Mall yang dibagi menjadi 3 seri dan berlangsung di 3 kota besar yaitu Surabaya, Semarang dan berakhir Bandung. Pada acara ini dipamerkan berbagai hasil karya finalis yang telah menyumbangkan kreatifitasnya pada Djarum Black Innovation Awards pada tahun 2007 samapai 2008. Menurut saya, awards semacam ini sangat baik bagi perkembangan generasi muda semacam ini. Adanya acara seperti ini dapat memberikan stimulus kepada anak-anak bangsa untuk lebih kreatif dalam mengembangkan sebuah ide. Walaupun idenya hanya merupakan ide-ide dasar, tetapi dengan pengembangan yang kreatif dapat menghasilkan manfaat yang sangat besar. Saya berharap acara seperti ini dapat ditiru oleh sponsor-sponsor yang lainnya, dalam bentuk yang berbeda tentunya, sehingga bangsa kita dapat lebih maju lagi. Bravo untuk Djarum Black !!!
Lanjutkan Membaca “Black Innovation Awards”  »»
Labels: 1 comments | | edit post
Adeline Adinoto
Tukar Link Khusus Member Technorati
Reviewed by : Adeline Adinoto

Technorati anda sepi? Autority + rankingnya lemot nggak naik-naik? Saya punya cara baru dengan mengadopsi cara2nya om viral, yaitu tukeran link antar member Technorati dg metode viral, jelasnya baca sampai selesai kebawah ... terimakasih atas perhatiannya



<---------- Copy-Paste Tutorial dibawah ke postingan blog anda ----------->


Partner Technorati Blog ini
Gabung yuk !!!

Link Anda Disini

http://indotop500.blogspot.com/
http://info-onlinebisnis.blogspot.com/
http://setyoduta4future.blogspot.com/
http://myduitreceh.blogspot.com/
http://moelslife.blogspot.com/
http://sahputra083.blogspot.com/
http://marketingformulas.blogspot.com/
http://computrend.blogspot.com/
http://kulinerbandungku.blogspot.com/

Link Anda Disini


Caranya :

Anda harus member Technorati

Buat Postingan baru Tukar link khusus member technorati

Link2 diatas adalah blog2 member technorati, copy-paste alamat blog beserta link-nya pada postingan baru anda.

Setelah copy-paste, sisipkan juga Alamat blog anda beserta linknya, anda boleh menempatkannya di posisi manapun, tapi jangan pernah menghapus alamat blog member lain, kecuali mereka tidak bersedia link balik

Login Technorati, lalu Ping blog anda di technorati

Konfirmasi kepada saya dengan cara comment dibawah, saya akan me-link balik blog anda
Anda juga boleh coba konfirmasi pada partner yang lain.

Promosikan cara ini kepada seluruh teman blogger (blogspot, wordpress, dsb).
Semoga sukses


<---------- Copy-Paste Tutorial diatas ke postingan blog anda ----------->

Tips n Trick:

  • Cara diatas hanya bekerja bila anda meletakkannya dalam postingan
  • Tujuan dari tukar link ini adalah selain utk mempererat persaudaraan antar blogger (blogspot, wordpress, dsb), juga dapat meningkatkan trafik blog anda, karena postingan blog anda yg berisi link partner secara otomatis (bila di-ping) akan ter-crawl dan akan berada dalam daftar authority blog partner anda, semakin banyak link anda, maka semakin besar peluang blog anda ditemukan pakde Google.
  • Mohon teman2 bersabar nunggu link-nya saya add, karena saya tidak bisa online tiap hari. Tapi pasti akan saya link balik. Terimakasih
Lanjutkan Membaca “Tukar Link Khusus Member Technorati”  »»
Adeline Adinoto
Pemilu 2009, Pesta Demokrasi ??
Reviewed by : Adeline Adinoto Pemilu legislatif tinggal hitungan hari, sebuah peristiwa yang disebut-sebut sebagai pesta demokrasi rakyat Indonesia akan segera berlangsung. Tetapi, apakah pemilu kali ini layak disebut pesta demokrasi ??

Mari kita lihat beberapa bulan ke belakang, dimulai dari ketika KPU menerapkan aturan baru dalam pencoblosan surat suara, KPU mengubah aturan "mencoblos" menjadi "mencontreng". Entah apa yang ada di pikiran para pengambil keputusan, mereka bilang mencontreng lebih mudah dari mencoblos.... Mudah dari segi apanya???? Selain harus tersedia bolpoint untuk mencontreng, juga sistem pencontrengannya pertama-tama ditetapkan hanya boleh sekali pada nama caleg, padahal biasanya dilakukan pada gambar partai. Saya sampai sekarang masih tidak bisa membayangkan, berapa % surat suara yang sah nantinya.
Kemudian jumlah partai yang begitu banyak, masing-masing dengan gambar dan nama yang mirip-mirip bahkan kadang-kadang hanya dibolak-balik saja. Sedemikian banyaknya logo partai, membuat orang sulit untuk mengingat dengan jelas.
Belum lagi daftar para caleg. Begitu banyak caleg dari begitu banyak partai. Wah, benar-benar luar biasa. Jangankan bisa kenal, nama dan wajahnya pun banyak sekali yang tidak diketahui. Bagaimana harus memilih jika orangnya saja tidak tahu yang mana.

Kesemua hal tersebut membuat hati saya cukup miris, mengapa sebuah peristiwa besar seperti ini tetapi persiapannya sangat kurang. Bagaimana mungkin dari pemilu dengan sistem yang kacau seperti ini bisa lahir pemimpin yang bisa membawa bangsa kita ini keluar dari krisis ?? Belum lagi bahasan mengenai kecurangan dalam pemilu. Tingkat kecurangan dan manipulasi pemilu 2009 diprediksikan sangat tinggi. Banyaknya persoalan teknis yang mengemuka membuat keraguan bahwa pemilu 2009 bisa berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Sebagai contoh, di daerah Karanganyar, Solo, terdapat 302.000 surat suara yang sudah tercontreng. Pencopotan Kapolda Jatim juga dicurigai merupakan upaya terorganisir untuk memanipulasi pemilu. Proses penggantian Kapolda Jatim mengindikasikan bahwa ada intervensi kuat dari Mabes Polri. Tentu saja, kejadian ini menjadi mengisyaratkan bahwa Polri akan sulit netral pada pemilu 2009. Potensi kecurangan semakin besar jika dikaitkan dengan ketidaksiapan KPU saat ini. Alasan KPU yang menyatakan kesalahan dalam DPT (Daftar Pemilih Tetap) adalah karena kurangnya waktu untuk melakukan validasi, dinilai tidak tepat. Lagipula ini bukan pengalaman pertama bangsa Indonesia dalam melaksanakan Pemilu. Mengapa tidak melihat pengalaman Pemilu sebelumnya? Semestinya dilakukan perbaikan yang signifikan. Pemilu diharapkan mampu menjadi sarana pendorong peningkatan kualitas demokrasi, yaitu dengan meningkatkan partisipasi politik masyarakat secara luas. Diperlukan sebuah regulasi strategis yang mendasar supaya pemilu ini menjadi lebih bermakna dalam kepentingan demokrasi di Indonesia.

Layakkah Pemilu 2009 ini disebut sebagai pesta demokrasi ?? Kita tunggu saja tanggal mainnya.
Lanjutkan Membaca “Pemilu 2009, Pesta Demokrasi ??”  »»
Labels: 0 comments | | edit post